Juru Selamat: Yesus Kristus

Editorial: 

Dear e-Reformed Netters,

Akhir tahun sering menjadi momen untuk melakukan berbagai kegiatan dalam rangka menyambut hari Natal. Namun, akan sangat salah sekali jika Natal hanya dimengerti sebagai hari besar umat Kristen yang dirayakan dengan semangat dan kemeriahan. Natal seharusnya dirayakan orang Kristen sebagai bagian dari rencana Allah yang agung bagi umat manusia. Ia merencanakan kedatangan Kristus dalam rupa manusia sejak manusia jatuh ke dalam dosa. Di antara ratusan jutaan, bahkan miliaran manusia yang lahir, bagaimana manusia tahu bahwa satu dari mereka adalah Tuhan Yesus yang dijanjikan Allah? Allah memberi tanda bahwa Anak itu akan lahir dari seorang perawan. Bukankah hal ini merupakan suatu hal yang mustahil? Bagaimana hal ini dipahami oleh rasio kita? Bagaimana kita mengerti fakta bahwa Anak inilah yang akan menyertai kita sampai selama-lamanya?

Artikel yang e-Reformed sajikan bulan Desember ini mengulas dua hal yang penting tentang kedatangan Kristus sebagai Manusia: Pertama, benih yang dijanjikan, kedaulatan Allah bekerja dalam proses biologis kelahiran Kristus melalui rahim Maria yang melampaui dalil genetika manusia. Kedua, kehadiran-Nya dalam sejarah, yang diutus menjadi Juru Selamat, sebagai Injil sejati dan Sang Allah imanen yang hadir dalam kehidupan manusia. Selamat menyimak.

Tak lupa, segenap Redaksi e-Reformed mengucapkan, "Selamat memperingati Kelahiran Yesus Kristus. Selamat Natal." Sampai berjumpa lagi pada tahun baru 2015. Soli Deo Gloria!

Redaksi Tamu e-Reformed,
Ayub
< http://reformed.sabda.org >

Edisi: 
Edisi 159/Desember 2014
Isi: 
  1. Benih yang Dijanjikan

    Kehadiran Yesus Kristus bukanlah kehadiran yang mendadak, yang tak terencana, atau bahkan kebetulan. Kehadiran Kristus merupakan suatu penggenapan nubuat yang telah Allah berikan kepada Adam dan Hawa.

    1. Benih Perempuan: Kelahiran-Nya

      Pada hari pertama Adam berdosa, ia diusir keluar. Akan tetapi, sebelum diusir, Tuhan menegaskan bahwa Juru Selamat akan datang. Ia akan datang melalui seorang perempuan. Mungkin kita bertanya, "Apa istimewanya? Bukankah setiap orang pasti dilahirkan oleh seorang perempuan?" Benar, tetapi setiap anak dikandung dan dilahirkan oleh seorang perempuan yang sudah menikah atau sudah bersetubuh dengan laki-laki. Saudara dan saya dilahirkan karena ayah dan ibu kita bersetubuh, menurut dalil genetika. Akan tetapi, Yesus tidak demikian. Yesus bukan hasil pernikahan seorang pria dan seorang wanita, bukan kehamilan hasil dari suatu persetubuhan. Yesus dinaungi oleh Roh Kudus sehingga seorang dara, seorang perawan, bisa mengandung dan melahirkan seorang anak laki-laki.

      Jika Saudara sempat mempelajari ilmu biologi, Saudara akan mengetahui bahwa dalam sel telur wanita ada kandungan gen XX dan tidak mengandung unsur Y sama sekali, sementara di dalam sperma pria ada kandungan gen XY. Dari sini, kita melihat bahwa bagaimanapun juga, perempuan tidak mungkin melahirkan anak laki-laki dengan cara apa pun jika tidak mendapat benih dari laki-laki karena benih laki-laki yang mempunyai kandungan Y. Dalam Yesaya 7:14, Tuhan berkata, "Sesungguhnya, seorang perempuan muda [perawan] mengandung dan akan melahirkan seorang anak laki-laki, dan ia akan menamakan Dia Imanuel." Juga dalam Yesaya 9:5, "Sebab seorang anak telah lahir untuk kita, seorang putera telah diberikan untuk kita, lambang pemerintahan ada di atas bahunya, dan namanya disebut orang: Penasihat Ajaib, Allah yang Perkasa, Bapa yang Kekal, Raja Damai." Jelas Allah telah menyatakan suatu mukjizat. Kalau orang mengatakan bahwa orang Reformed tidak memercayai mukjizat, saya tegaskan bahwa saya memercayai mukjizat yang paling besar, yaitu pengertian bagaimana pekerjaan Allah benar-benar tidak mungkin ditiru oleh siapa pun juga, atau dipalsukan oleh setan. Inilah mukjizat. Dalam pengertian yang mendalam, mukjizat berarti "suatu tanda bahwa Allah adalah Allah (the sign that God is God)", yaitu suatu tanda yang membuktikan bahwa Allah adalah Allah, karena hal-hal itu tidak mungkin ditiru oleh setan. Inilah mukjizat yang sesungguhnya. Allah mengatakan bahwa ada satu "tanda besar" yang akan diberikan kepada manusia, yaitu seorang anak dara akan melahirkan seorang anak laki-laki.

    2. Benih Perempuan: Karya-Nya

      Jika seorang perempuan melahirkan anak laki-laki, itu adalah hal yang biasa. Ibu saya seorang perempuan, melahirkan saya yang adalah seorang laki-laki, ibu Saudara adalah seorang perempuan, dan melahirkan Saudara yang juga seorang laki-laki. Akan tetapi, seorang anak dara, seorang yang tidak menikah dan tidak pernah bersetubuh dengan laki-laki, bisa melahirkan seorang anak laki-laki, itu adalah mukjizat. Ini hanya boleh terjadi satu kali di sepanjang sejarah umat manusia. Inilah tanda yang tidak bisa terulang kembali dan tidak seorang pun yang bisa berbuat hal yang sama. Inilah pengertian bahwa pekerjaan ini dari Tuhan Allah, bukan dari setan.

      Tuhan Allah mengirimkan Anak-Nya ke dalam dunia, Yesus Kristus, dilahirkan seperti seorang biasa yang harus dikandung dalam rahim ibu, tetapi ibu-Nya tidak menikah dan tidak bersetubuh. Mungkin ada orang-orang yang mengatakan bahwa hal itu sulit dan tidak bisa dipercaya karena hal itu tidak mungkin terjadi. Ada orang yang menganggap itu adalah mitos. Namun, sesungguhnya pemahaman dan pemikiran sedemikian adalah bodoh karena bagi Allah tidak ada hal yang mustahil! Itu hanya karena ada orang yang tidak percaya. Karena itu, saya akan memberikan kepada Saudara pengertian agar pemikiran kita menjadi lebih tajam. Ketika Adam diciptakan, Adam tidak memiliki ayah dan ibu. Jadi, Adam ada tanpa ayah dan tanpa ibu. Inilah cara kerja Allah yang pertama. Tanpa pria, tanpa wanita, Allah menciptakan Adam. Ketika Hawa diciptakan, ia dicipta dari tulang rusuk Adam, setelah Tuhan membuat Adam tertidur. Jadi, Hawa datang dari tubuh Adam sehingga Adam berkata, "Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku" (Kejadian 2:23). Maka, modus kedua, Hawa dicipta dari pria, tanpa wanita. Tuhan mencipta dengan memakai pria, tanpa wanita, maka terciptalah Hawa. Ini adalah cara penciptaan manusia yang kedua. Ketika Allah menjadikan Saudara dan saya, Tuhan memakai pria dan memakai wanita. Inilah cara yang ketiga. Karena itu, tinggal satu cara lagi yang tersisa, yaitu tanpa pria, dengan memakai wanita. Dengan cara yang keempat inilah, Tuhan Yesus lahir. Jikalau Allah adalah Allah yang hidup, mengapa kita berhak membatasi Allah hanya dengan memakai tiga cara dan tidak memperbolehkan Allah memakai cara yang keempat? Itu sebabnya, orang Kristen percaya bahwa Allah sanggup memakai anak dara Maria untuk melahirkan Yesus Kristus. Itu sesuatu yang sangat logis dan masuk akal. Jika selama ini Saudara sempat diragukan oleh orang atau pemikiran lain, biarlah saat ini iman Saudara kembali diteguhkan. Jika selama ini Saudara meragukan Alkitab, biarlah saat ini Saudara boleh meneguhkan iman Saudara. Allah tidak boleh dibatasi oleh pemikiran dan kehendak manusia. Allah yang sanggup menciptakan manusia tanpa lelaki dan tanpa perempuan, juga adalah Allah yang sanggup menciptakan manusia dengan memakai laki-laki tanpa perempuan.

      Cara 1: Tanpa laki-laki, tanpa perempuan - Adam
      Cara 2: Dengan laki-laki, tanpa perempuan - Hawa
      Cara 3: Dengan laki-laki, dengan perempuan - kita semua
      Cara 4: Tanpa laki-laki, dengan perempuan - Yesus Kristus

      Allah yang menciptakan Adam, juga adalah Allah yang menciptakan Hawa. Dan, Allah yang menjadikan kita semua dengan memakai laki-laki dan perempuan, juga adalah Allah yang bisa memakai perempuan tanpa laki-laki untuk melahirkan Yesus Kristus. Jika Adam dan Hawa dicipta, Yesus bukan dicipta, melainkan dilahirkan. Melalui pekerjaan dan naungan Roh Kudus yang memenuhi Maria, maka Yesus boleh dikandung dan dilahirkan olehnya. Yesus dilahirkan sebagai laki-laki, di mana Dia tidak bergantung pada wanita yang di dalam kromosomnya tidak mengandung faktor XY. Inilah tanda pekerjaan besar, suatu mukjizat besar dari Tuhan Allah yang sedemikian mengasihi isi dunia. "Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal." (Yohanes 3:16) Biarlah kita sungguh-sungguh mengerti dengan sedalam-dalamnya keajaiban Tuhan. Kita bisa mengakui betapa dalamnya, betapa besarnya, betapa ajaibnya, betapa tingginya dan mulianya Allah yang hidup. Dengan perasaan yang gentar, kita boleh kembali kepada-Nya dan berkata, "Tuhan, berikanlah iman yang sejati kepadaku sehingga aku bisa sungguh-sungguh percaya kepada-Mu. Aku boleh berkait dalam iman dengan takhta-Mu yang ada di dalam surga."

      Tuhan telah memberikan nubuat-nubuat di halaman-halaman awal Kitab Suci; begitu Adam jatuh ke dalam dosa, Tuhan langsung menjanjikan Juru Selamat. Inilah cara Tuhan, inilah keajaiban Tuhan, dan inilah kuasa Tuhan. Selanjutnya, Tuhan melalui nabi-nabi-Nya menubuatkan bahwa Yesus tidak dilahirkan di sembarang kota, di Yerusalem, di Kapernaum, atau di kota-kota besar lainnya, tetapi Mesias atau Juru Selamat itu akan dilahirkan di kota Daud, yaitu Betlehem. Sekitar enam ratus tahun sebelum Yesus lahir, hal ini sudah dinubuatkan oleh Nabi Mikha: "Hai Betlehem Efrata, hai yang terkecil di antara kaum-kaum Yehuda, dari padamu akan bangkit bagi-Ku seorang yang akan memerintah Israel, yang permulaannya sudah sejak purbakala, sejak dahulu kala. Sebab itu ia akan membiarkan mereka sampai waktu perempuan yang akan melahirkan telah melahirkan" (Mikha 5:1-2). Yesus yang permulaannya di dalam kekekalan, sejak dunia belum diciptakan, inilah yang dibicarakan di dalam ayat ini.

      Pada waktu malaikat bertemu dengan Yusuf, malaikat itu berkata, "Janganlah engkau takut mengambil Maria sebagai isterimu, sebab anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus" (Matius 1:20b). Maria bukan perempuan nakal, anak yang dikandungnya bukan anak haram, tetapi anak yang dikandung dari Roh Kudus. Roh Kudus menaungi dia sehingga kini ia mengandung, dan bayi yang dikandungnya itu disebut Imanuel, yang berarti Allah menyertai kita. Juga firman Tuhan mengatakan di dalam Galatia 4:4, bahwa "... setelah genap waktunya, maka Allah mengutus Anak-Nya, yang lahir dari seorang perempuan dan takluk kepada hukum Taurat." Puji Tuhan! Tuhan menyediakan seorang Juru Selamat. Yesus Kristus adalah satu-satunya Juru Selamat.

  2. Kehadiran dalam Sejarah
    1. Diutus Sebagai Juru Selamat

      Sekarang, kita akan melihat keunikan khusus Yesus sebagai satu-satunya Juru Selamat. Ia dikirim tidak sekadar sebagai nabi. Orang muslim mengerti Yesus sebagai orang suci, memandangnya sebagai salah seorang nabi di antara enam nabi yang terbesar. Akan tetapi, Alkitab mengatakan bahwa Yesus datang bukan hanya sebagai nabi, atau hanya sebagai imam, atau hanya sebagai raja, tetapi Yesus Kristus dikirim menjadi Juru Selamat satu-satunya bagi umat manusia. Yesus Kristus diutus menjadi Juru Selamat. Ada banyak nabi, ada banyak rasul, dan juga ada banyak pendiri agama, tetapi Juru Selamat hanya satu. Apa artinya Juru Selamat? Juru Selamat bukan sekadar guru pengajar kebajikan, juga bukan hanya sekadar pemberi teladan moral, atau memberikan pengajaran-pengajaran etika. Juru Selamat adalah Dia yang menyelamatkan Saudara dan saya, yang mengampuni dosa Saudara dan saya, dan yang memberikan hidup yang baru, hidup yang kekal bagi Saudara dan saya. Juru Selamat adalah Dia yang melepaskan Saudara dari hukuman akibat dosa-dosa Saudara. Juru Selamat adalah Dia yang melepaskan Saudara dari kutukan Taurat, melepaskan Saudara dari kuasa dosa, dan melepaskan Saudara dari kuasa setan! Itulah Juru Selamat yang sejati. Siapakah Dia? Yesus Kristus.

      Siapakah yang menghibur hati kita? Mungkin, kita bisa berpikir ada banyak orang yang bisa menghibur kita. Suami atau istri bisa menghibur, anak bisa menghibur, pendeta bisa menghibur, teman dan sahabat bisa menghibur.

      Siapakah yang sanggup menghapus air mata kita? Juga banyak orang bisa menghapus air mata kita. Mungkin istri atau suami bisa menghapus air mata kita, ibu kita bisa menghapus air mata kita, sahabat kita juga bisa menghapus air mata kita, kekasih kita bisa menghapus air mata kita.

      Akan tetapi, siapakah yang bisa mengampuni dan menanggung dosa kita? Hanya Yesus Kristus, tidak ada siapa pun lain yang bisa melakukannya. Bukan para nabi, bukan para rasul, bukan orang-orang saleh, bukan pemimpin-pemimpin agama, bahkan juga bukan para pendiri agama, karena mereka tidak mungkin menanggung dosa kita. Para pendiri agama paling banyak bisa mengajar dan menasihati bagaimana kita bisa berbuat kebajikan agar tidak berdosa dan tidak dihukum oleh Tuhan. Pendiri agama sendiri mengatakan kepada orang-orang yang ada di dekatnya, bahwa ia tidak mungkin bisa menyelamatkan mereka. Mereka masing-masing harus berbuat baik sendiri agar bisa diterima oleh Tuhan Allah. Bahkan, ia berharap murid-muridnya mendoakan dia agar dia pun bisa diperkenan di sisi Tuhan Allah.

      Akan tetapi, Alkitab mengatakan kepada kita bahwa ada keselamatan! Ada Juru Selamat! Ada rencana Tuhan Allah agar manusia berdosa bisa diampuni dosanya sehingga manusia masih beroleh pengharapan untuk bisa diselamatkan, dan nantinya bisa bergabung kembali dengan Allah di surga dan memperoleh hidup yang kekal. Inilah ajaran Kristen. Inilah ajaran Alkitab.

    2. Injil yang Sejati

      Istilah "Injil" dari bahasa Yunani, euanggelion, yang berarti "kabar atau berita baik". Berita baik yang paling baik dan paling hakiki hanya satu, yaitu bagaimana orang berdosa bisa diselamatkan melalui penebusan Yesus Kristus. Inilah Injil yang sejati. Injil adalah berita bagaimana Yesus sudah datang bagi manusia, Yesus sudah mati bagi Saudara, Yesus sudah bangkit mengalahkan kuasa kematian dan kuasa dosa, Yesus sudah menggenapi keselamatan yang direncanakan Tuhan Allah, dan menjadi Juru Selamat bagi manusia. Setiap kali Injil diberitakan di seluruh dunia, biarlah orang berdosa berkata, "Oh Tuhan, sekarang mataku telah dicelikkan, pikiranku sudah terbuka, dan hatiku sudah dibongkar. Aku tahu bahwa aku adalah orang berdosa, dan aku tahu Engkau adalah Juru Selamat. Aku datang kepada-Mu dan aku mau kembali kepada-Mu. Hari ini juga, Tuhan, terimalah aku, ampunilah dosa-dosaku. Tuhan, dengarlah doaku." Biarlah kita boleh berespons kepada Yesus Kristus yang adalah satu-satunya Juru Selamat. "Selain di dalam Dia ... di bawah kolong langit ini tidak ada nama lain yang diberikan kepada manusia yang olehnya kita bisa diselamatkan" (Kisah Para Rasul 4:12). Tidak siapa pun selain Yesus yang bisa menebus dosa, yang bisa memberikan pengampunan dosa, dan yang bisa menyelamatkan manusia.

    3. Allah Beserta Kita

      Juru Selamat bukanlah nabi karena nabi diutus Tuhan untuk memberitakan Firman, membawa nubuat Allah; juga bukan rasul karena rasul dipakai Tuhan untuk memberitakan Injil ke seluruh dunia; juga bukan para pendiri agama karena sekalipun mereka adalah orang-orang yang agung, yang sedemikian baik dan patut dihormati, tetapi mereka sendiri adalah orang berdosa yang membutuhkan keselamatan dari Juru Selamat. Hanya Yesus satu-satunya Juru Selamat karena Dia adalah Anak Allah yang dikirim ke dunia, menjelma menjadi manusia, sehingga Ia bisa menebus Saudara dan saya yang berdosa, dan datang untuk menyertai kita.

      Imanuel, berarti Allah menyertai kita. Kristus dikirim untuk membuktikan bahwa Allah tetap setia. Ia yang merencanakan keselamatan, Ia juga yang mengirimkan Kristus untuk menyertai kita. Imanuel, berarti Tuhan Allah masih mau menyertai kita selalu dan senantiasa. Maukah Saudara tidak berjalan seorang diri lagi? Maukah Saudara membuka hati dan berkata, "Di sini saya, Tuhan. Saya adalah orang berdosa. Saya seharusnya binasa. Akan tetapi, Engkau memberikan pengharapan kepada saya untuk saya boleh mendapatkan pengampunan-Mu. Tuhan, masuklah ke dalam hati saya, sertai saya saat ini juga, sampai selama-lamanya. Amin."

Sumber: 

Diambil dan disunting dari:
Judul buku: Yesus Kristus Juru Selamat Dunia
Judul bab : Juru Selamat: Yesus Kristus: Benih yang Dijanjikan
Penulis : Stephen Tong
Penerbit : Penerbit Momentum, Surabaya 2004
Halaman : 74 -- 85